26 November 2014

GoSiP. . . gOsIp. . .GoSiP. . . (NgeGosip-in Gosip)

Ssttt, kita ngegosip sebentar.  
Ada sesuatu nih yang mau saya sampaikan.  Penting!
Mau tau?  Stay here, ok!

Kali ini, saya mau ngegosip-in tentang, gosip!

-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-

Jujur, hampir semua orang pasti sudah tidak asing dengan yang namanya gosip, bahkan nyaris tidak ada atau sedikit sekali orang yang tidak pernah sama sekali terlibat di dalamnya.  Entah itu dalam kesengajaan atau sekadar terjebak dalam obrolan yang di luar kendali dirinya.

Ada tipe orang yang senang mencari dan menjadi sumber gosip.  Namun ada juga yang di dalam hati kecilnya menentang, tetapi ikut menikmati ketika berita gosip tersebut sedang diperbincangkan.  Entahlah, mungkin memang karena tingkat keingintahuan manusia yang cukup tinggi, sehingga berita sekecil apapun seperti menjadi menu wajib untuk dijadikan bahan obrolan.

Mungkin memang ada gosip yang berhubungan dengan berita baik.  Tetapi selama ini, gosip terlalu condong mengarahkan dirinya kepada kabar tidak sedap, berita miring, obrolan negatif, tentang seseorang atau sekelompok orang yang tidak termasuk di dalam mereka yang melakukan obrolan.

Ikhlas itu Perkara Hati

Sahabat, mari bicara tentang keikhlasan. Ikhlas adalah perkara hati, karenanya tidak ada yang berhak memberikan penilaian hanya berdasarka...