31 Maret 2011

Andai ga punya HP (part 1)


Pernah ngebayangin g sih, hidup tanpa handphone (HP)???

ribet, kuno, g praktis,,, de el el...
(bukannya justru HP yg bikin ribet, dgn segala panggilan yang mengusik di sepanjang siang dan malam??)

ok..ok....kita akuilah HP memang udah jadi barang W.A.J.I.B.
bahkan jaman sekarang, orang udah g musim lagi cuman pegang satu HP..., bisa dua,
tiga,
empat malah lebih.... (tau deh buat apaan??!)
(sstt..saya termasuk penganut SETIA pada satu pasangan..ups..satu HP lho)


well, berapapun jumlah HP yang anda miliki, silahkan sesuaikan dengan kebutuhan dan 'kantong' masing-masing

Ini adalah kondisi saat ini, saat di mana handphone telah menjadi kebutuhan primer dan memang dapat dengan mudah didapatkan (secara hp sekarang murah2, meski jenis yang mahal juga terus berkembang biak dengan pesatnya)
yaaah, minimal klo cuman buat telpon2an, smsan, or bahkan chating ama facebookan doanks mah, bisalah dapet di bawah 500ribu juga

Orang mungkin akan bilang, mana bisa hidup tanpa HP???

wait..., pernah inget ga kapan pertama punya HP? dulu waktu HP belum ada gmn hidupnya?? fine-fine aja toh? heuheu....
(nah lho, ini tulisan provokasi atau apa y??)

Tenang....., sama seperti anda,
anda,
dan anda semua yang membaca tulisan ini, saya juga termasuk yang SETUJU bahwa HP sekarang adalah benda wajib punya. Di sini, saya hanya ingin sedikit bernostalgia tentang masa lalu, masa-masa sulit (ceilee...), jaman dulu waktu saya belum pegang yang namanya HP

I'tikaf vs 'diculik'?!
Ini kisah saya waktu tahun pertama kuliah, tahun pertama ramadhan di Bandung, plus taun pertama pengen ngerasain yang namanya i'tikaf.
Jelang 10 hari terkahir, berbekal semangat 45 saya mulai mencari info ttg masjid2 yang khusus menyediakan pelayanan i'tikaf utk jama'ah putri. Ternyata di Bandung lumayan banyak, ga kaya' di Bangka

Nah...setelah cari info sana-sini,akhirnya saya menemukan dua kandidat utama ,bakal tempat saya bertapa, yaitu Pusdai ama Daarut Tauhid.
Jarak kost saya ama PUSDAI lumayan deket, tapi ini ga cukup jadi alasan, krn saya pengen cari tempat yg nyaman.

How about DT???
Harus survey dulu nih. Nama pesantren ini memang sangat tersohor (waktu itu), bahkan ketersohorannya itu dah nyampe' ke pulau asal usul saya.
Tapiiii, beberapa bulan hidup di bandung toh saya belum pernah menginjakkan kaki ke sana, belum merasakan nafasnya, belum juga menghirup sejuk udaranya (hallah...,kelamaan puitis).
INTINYA, saya belum tau jalan!!
So, bukan lagi berbekal semangat 45, tapi dengan modal nekat saya (yg waktu itu blm begitu 'mudeng' Bandung) melakukan aksi survey.
Bismillah, naek angkot jurusan caheum-ledeng, deg-degan...deg-degan...
Alhamdulillah, akhirnya ga nyasar alias tepat sasaran

Setelah survey, saya pulang dgn mengantongi informasi penting! Info seputar pelaksanaan i'tikaf plus biayanya (buat yg mo daftar 'n full 10 hari). Niatnya sih mo jadi jama'ah ilegal, yg ga bayar dgn resiko cari makan sendiri (mulai dari sahur,ta'jil,'n makam malem), and ga 'diwaro' krn ga masuk dlm kelompok kegiatan manapun

Malam harinya saya menelpon (via wartel) dari satu temen ke temen yang laen (seru kaya'nya i'tikaf bareng2). Tapi sayang seribu sayang, dari semua yang saya hubungi, ga ada satupun yang bisa, hiks Maklum, waktu itu kuliah memang dah libur, jadi banyak yang mudik
Yaah..,i'tikaf alone deh....

Keputusan belum final. Saya belum memastikan di manakah saya akan beri'tikaf??
Setelah dipikir2, kaya'nya yg deket aja. Aman, jelas, terkendali (lho??)

Singkat cerita, jreeeng!! hari H saya pamit ke teteh dan bilang mau i'tikaf di Pusdai.
Dengan membawa segala amunisi, mulai dari alqur'an, alma'tsurat, buku2 bacaan (pdhl dah pernah dibaca, tp biarinlah daripada boring), beberapa baju ganti, peralatan mandi, dll, saya berangkat menuju lokasi.
Di tengah jalan, kok niat saya jadi berubah yah?? o..oww...
*to be continued

2 komentar:

Karena banyak yang mengalami kesulitan dalam mengisi komentar, berikut panduan singkatnya:
Untuk memberi komentar tanpa login, silahkan pilih 'Name/URL' pada kolom 'Beri komentar sebagai', lalu masukkan nama anda (URL silahkan dikosongkan). Kemudian masukkan komentar yang ingin disampaikan. Terimakasih

Ikhlas itu Perkara Hati

Sahabat, mari bicara tentang keikhlasan. Ikhlas adalah perkara hati, karenanya tidak ada yang berhak memberikan penilaian hanya berdasarka...