06 Oktober 2011

Jodoh Ibarat Angkot

Saya memang pengguna setia jasa angkutan dalam kota alias angkot, setidaknya sejak merantau ke Bandung.  Dulu, sewaktu di daerah saya biasa menggunakan sepeda motor.  Eitss, jangan salah!! Gini-gini saya jago lho,, kebut-kebutan juga berani.  Klo liat fisik saya yang imut dan lucu pasti heran da, kok bisa sih?? Nahan motor aja masih harus jinjit

Back to angkot!!  Sejak tinggal di kota, inilah nasib yang harus saya jalani.  Mobil pribadi ga punya, naek motor juga ga dibolehin sama mama.  Dipikir-pikir memang rada serem sih.  Kondisi jalan yang semrawut, ditambah berita kecelakaan yang tak jarang mampir di telinga atau bahkan pada pandangan mata, memang bikin nyali rada-rada ciut juga.


Maka jadilah saya pelanggan setia angkot sejak awal kuliah sampe' sekarang.  Beragam rasa dan cerita pernah dialami, entah itu waktu nungguin angkot, di dalem angkot, atau saat turun dari angkot itu sendiri.

Nah, berkaitan dengan nungguin angkot nih, tak jarang memancing kekesalan juga.  Lamaaaaaaanya minta ampun, jelas-jelas saya lagi buru-buru *padahal siapa suruh juga telat ya, hehe.

Yang bikin tambah sebel, sedang serius menanti angkot pilihan hati, ehh... beberapa angkot yang tak diharapkan justru lewat silih berganti, pasang klakson berkali-kali, malah kadang sengaja berhenti. "Neng, ayo..., kosong." Hufss jelas-jelas bukan dia yang diharapkan.

 Berkisar hampir setengah jam, yang ditunggu belum juga nongol.  Sementara yang nawarin jasa semakin menjadi.  Hingga beberapa menit kemudian sekilas pandangan menangkap sosok yang begitu diharapkan, nun jauh di belakang sana.  Angkot-angkot kosong yang terus berhenti diabaikan, ditolak mentah-mentah.  'Ah, syukurlah bentar lagi datang' kurang lebih seperti itu pikiran di kepala.

Begitu si pujaan hati menghampiri, siap-siap pasang tangan sebagai aba2 'stop'.  Tapi...., lho,,,lho,, si supir dengan angkuhnya melaju, tak peduli ada seorang penumpang yang demikian berharap.

 O ooww.., ternyata angkotnya penuh


Yah, terpaksa menanti lagi diantara tawaran angkot lain yang demikian menggiurkan.  Terbersit pikiran untuk naik, meskipun harus beberapa kali ganti kendaraan.  Sebab angkot yang dinanti memang termasuk jarang, sehingga pasti lama dan ketika datangpun ternyata hampir selalu penuh.

Tapi tidak!! Bertahan menanti satu angkot yang akan membawa ke arah tujuan. Hingga lebih dari 40 menit barulah angkot yang diharapkan datang, plus dengan kondisi yang sesuai karena masih kosong
Alhamdulillah yaaa...


***
Kejadian ini sering saya alami, hingga pikiran 'iseng' akhirnya bersinggah.  Tiba-tiba saja saya menganalogikan ini dengan penantian akan jodoh

Di sela-sela penantian yang terasa demikian panjang dan menyiksa, ada saja godaan yang seakan memberikan kepastian.  Padahal ia tidak memiliki arah dan tujuan yang sama dengan yang kita harapkan.  Berbeda visi dan misi.

Tentu yang dimaksud di sini bukan berarti pilih-pilih atau mengabaikan yang ada.  Kasus ini HANYA untuk perbedaan yang demikian prinsip dan tak bisa ditolerir.  Bukan perbedaan suku, ras, atau derajat sosial.

Melainkan perbedaan pada tujuan yang sangat mendasar.  Karena setiap pernikahan pastilah memiliki visi dan misi yang akan dijalani.  Sebagaimana juga angkot yang tidak kita liat dari bentuk fisiknya, pudar tidaknya cat, atau bagus tidaknya kondisi kursi di dalamnya.  Hal utama yang kita pertimbangkan adalah jalur atau tujuan angkot yang bersangkutan.

Penantian yang panjang, tak tahu kapan ujungnya, tak seharusnya mengurangi kesabaran hingga akhirnya menerima siapa saja, meski pada dasarnya sangat tak 'searah'.  Karena bisa jadi, jika sedikit saja lagi mampu bertahan dan tawakkal, di belakang sana telah ada yang Allah persiapkan.  Sedang berjalan dalam waktu yang semakin dekat, ke arah dan menghampiri kita.

Ini hanya analogi sederhana.  Sekadar menghibur dan menguatkan untuk yang sedang dalam penantian, hehe.

PEACE!!!


Wallu'alam

10 komentar:

  1. salam kenal mba waf :D
    setujuu.. apa aja yg ada didepan mata bisa jadi analogi ya hehe..
    bahasan jodoh memang tidak ada habisnya. tp benul yg jd utama adalah jalur & tujuan dari kendaraan itu, alias visi dan misi akan dibawa kemana perjalanan sebuah pernikahan itu.
    like this very much ^_^

    BalasHapus
  2. lam kenal juga mba rahmah,,, lam kenal di dunia blog maksudnya :P hehe..,so apa analogi mba rahmah sebagai pengguna setia sepeda motor?? ^_*

    BalasHapus
  3. ketika kita mw nyegat angkot, ada kemungkinan supir angkotnya ga liat. trus..., cm ada 2 alternatif...

    1. nunggu angkot yg lain
    2. kejar angkot itu ampe supirnya ngeh

    which is ur choice..??

    BalasHapus
  4. uummm,,,, klo msh memungkinkan dikejar (krn angkotnya mmg kosong dan bersedia ngangkut), why not??
    Tapii, klo jelas dikejar cuman dapet cape' doanks mah,,,, let's looking for the else :D

    How about u??

    BalasHapus
  5. i think i'll do same with u...
    ikhtiar dl aja klo emang memungkinkan. tho, qt blom tw angkot berikutnya kpn lewat.
    so, when u gonna 'catch up' the angkot?

    BalasHapus
  6. when,,when, when??
    just wait and hope Allah show the best way for it :)

    BalasHapus
  7. temans, angkot nya memang mungkin sudah penuh, jd bila kita stop, angkotnya ga berhenti, tak usah dikejar, biarkan saja, mungkin angkot itu belum berjodoh dengan kita :)
    tapi kita bs punya seribu cara agar mendapatkan angkot yang kosong, bisa tanya org lain yg tau cara yang mudah agar bisa mendapatkan angkot kosong dimana, jgn2 posisi kita nungguin angkot yg salah, dan yang kita tanya jangan satu orang saja temans, beberapa koneksi ataupun saudara bahkan orang tua sendiri bisa kita tanya jalur angkot yang mudah agar bisa naik angkot jurusan yang kita inginkan, intinya ikhtiar jgn pernah berhenti tak lupa juga doa agar angkot kosong segera sampai menjemput kita, gak kena syndrom ting-ting :D
    *kemana..kemana...kemana.. (teh dian sebenernya yg bilang, jd weh ikutan, heu heu)

    BalasHapus
  8. Betul juga ya,,, karena utk mencapai tujuan tertentu,,, angkot yg bs ditumpangi ga cuman satu... Ada beberapa pilihan angkot meskipun melewati jalan yang berbeda (misalnya harus jalan dikit sampe' perapatan berikutnya). Hehe,,,, good advice sista,,,, thanks :)

    BalasHapus
  9. mm.., ya nyegat angkotnya yang memang ada space bwt kita lah. klo dah penuh dan ga da space bwt kita itu namanya kita ga sayang ma diri kita sendiri 'coz akan membahayakan diri kita, misalnya jatuh dari angkot.

    idealnya, dan inginnya kita, kita pasti ingin yang angkotnya kosong. kita bisa duduk dimanapun, dengan gaya apapun. klo bisa lewat jalur khusus. trus, angkotnya juga mulus 'n keren. tapi terkadang Allah berkehendak lain.

    ternyata, angkotnya ga mulus, jalannya tersendat, udah ada penumpangnya, muter2 lagi. pokoknya g pgn bgt dh... mw berhenti dan turun atw tetap berjalan?

    tergantung niat awal ya. naik angkot itu mw apa?

    tp pada intinya, ikhtiar itu harus dan harus sesuai syariah. akhirnya, bersabarlah dan bersyukur atas apa yang sudah menjadi takdir kita. penyeselan dan berandai-andai hanya akan menjerumuskan lbh dalam pada jalur yang tidak seharusnya. menjauhkan dari tujuan kita.

    hehe... *nuansa abis senam.

    BalasHapus
  10. diriku pernah bbrp kali nyegat angkot yg masih lumayan kosong,,, eh,,,si sopir malah ngeloyor pergi... Entah ga ngeh entah ada alasan laen,, huffh (ini asli angkot yg sebenernya lho y,,,bukan analogi) :D Jadi bener2 harus ada sinergi dan kecocokan antara keduanya, biar klop dan sampai ke tujuan.

    BalasHapus

Karena banyak yang mengalami kesulitan dalam mengisi komentar, berikut panduan singkatnya:
Untuk memberi komentar tanpa login, silahkan pilih 'Name/URL' pada kolom 'Beri komentar sebagai', lalu masukkan nama anda (URL silahkan dikosongkan). Kemudian masukkan komentar yang ingin disampaikan. Terimakasih

Ikhlas itu Perkara Hati

Sahabat, mari bicara tentang keikhlasan. Ikhlas adalah perkara hati, karenanya tidak ada yang berhak memberikan penilaian hanya berdasarka...